Catatan Perjalanan Untari

Friday, April 20, 2018

April 20, 2018

Tak Cukup Semalam di Rumah Teras GuestHouse Ngaglik Yogyakarta

Pernahkah menginap di sebuah losmen, guesthouse atau hotel, dan kita merasa ga cukup hanya semalam? Kalau hotel mahal sih ga nanya deh ya. Pasti semua orang pengennya tinggal di sana tiap malem *tapi duite sopo?

Nah tapi ini soal guesthouse low budget. Ya, you know lah, kami ga bisa kalau harus booking hotel kelas atas. Lha wong menginap di Rumah Teras Sleman ini aja cuma nombok dikit karena sebagian besar dibayar dengan voucher Local Guide. Hahaha 🎇

Baca juga: Menjadi Traveler sekaligus Local Guide

Memesan dari Airy Rooms, Rumah Teras Yogya atau Airy Sardonohardjo Rejodani ini lokasinya ga persis di pinggir jalan besar. Tapi ga sulit mencari kok apalagi pake google maps. Jumlah kamar yang bisa disewa juga ga banyak lho gaes, kalau ga salah cuma ada 8 biji. Tapi justru inilah kelebihan Rumah Teras Yogya, karena tamu yang menginap bakal merasa lebih nyaman dalam keheningan, ga berisik dengar suara motor atau mobil bersliweran. Dan yang paling menyenangkan adalah ada kolam renang!


 
Kedatangan kami di hari sabtu itu diterima dengan baik oleh bapak pengelola guesthouse. Setelah menyerahkan KTP untuk dicatat tapi lalu dikembalikan lagi dan ga pake deposit kami langsung bisa masuk kamar. 

Tapiiiii, si kecil yang lihat ada kolam renang di depan kamar langsung ribut minta nyemplung. Kamar-kamar di Rumah Teras memang didesain mengelilingi kolam renang. Cuman perlu diperhatikan ya gaes, menurut si bapak pengelola, anak-anak ga boleh berenang tanpa pengawasan ortu, karena kedalaman kolam ini sampai 1 meter dan 1, 5 meter. Antara yang semeter dan 1,5 meter lebih cuma dibatasi segaris keramik warna hitam. Jadi orang dewasa yang ga bisa berenang juga kudu extra ati-ati banget yak.
Soal kamar tidur si biasa aja, ada kasur ukuran double dengan meja di tiap sisi dan juga colokan buat charge gadget. Meja buat naruh barang dan meja tulis juga ada. Di kamar mandi isinya toilet duduk, shower dan keran serta wastafel yang ada kaca di atasnya. Nah soal kaca, sayangnya cuma ada 1 doang di kamar mandi, jadi kalau mau dandan di kamar agak sulit. Dan buat yang suka mandi air hangat juga kudu sabar. Karena shower yang ada cuma kencang saat mengalirkan air dingin, sedangkan untuk air panas agak lama dan entah kenapa keluarnya lebih kecil.

Karena lokasinya dekat kebon dan sawah, di penginapan ini juga sedikit ada semut-semut nakal yang masuk kamar. Jadi hati-hati taruh makanan ya. Untuk nyamuk, kemaren kami sih ga kerasa ada banyak nyamuk.

Tapi ya namanya penginapan pasti ga ada yang sempurna lah ya. Nyata saya betah tuh di Rumah Teras. Bahkan berenang sampai 2 kali: siang menjelang sore setelah check in dan pagi hari setelah sarapan nasi goreng diantarkan. Oiya, karena waktu itu cuma kami yang berenang sementara tamu lain baru saja datang, saya sampai bisa belajar mengambang lho.

Pokoknya asyik deh menginap di Rumah Teras Guesthouse Ngaglik ini. Kapan-kapan pengen balik lagi ah.

Wednesday, April 18, 2018

April 18, 2018

Hotel Twin Star Banjarsari Solo

Hotel Twin Star Solo

Rejeki memang kadang datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Pas banget si kecil rajin ngajak "bunda, ayo bobok di hotel", kok ya alhamdulillah dapat Perks Local Guide berupa voucher Airy Rooms sebesar 150ribu. Buat yang penasaran bagaimana caranya baca aja: Menjadi Traveler Sekaligus Local Guide Google Map

Voucher 150 ribu itu akhirnya saya pakai untuk booking 1 malam di hotel wilayah Solo, namanya Twin Star, atau yang di aplikasi Airy bernama Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo. Karena tarif yang tertera di aplikasi sebesar 177.450, dan vouchernya cuma bisa memotong 150.000, sisanya 27.450 ya harus dibayar. Nambah dikit gapapa lah ya. Daripada engga, wkwkwk.
Hotel Twin Star yang memang deket sama stasiun Balapan ini ternyata lokasinya agak masuk gang. Tapi ga susah kok cari gedungnya karena dicat warna ungu dan pink yang cukup mecolok. Dan senangnya di sini adalah parkiran yang luas dan lumayan adem karena ada pohon-pohon yang ditanam di sekitarnya.

Saya dan keluarga waktu itu datang sudah malam jadi pengen langsung check in. Di meja resepsionis setelah menyerahkan KTP ternyata ada uang deposit yang harus diserahkan sebesar 50ribu. Kayaknya ini semacam jaminan, takutnya kan aksesoris airy yang lucu-lucu itu dibawa pulang tamu jadi ga apa deh 'nitip' duit 50ribu dulu. Toh nantinya bisa diambil waktu check out.
 

Hotel Twin Star yang beralamat lengkap di Jalan Natuna No. 4, Kestalan, Banjarsari ini sayangnya ga punya lift. Padahal saya kemaren tuh dapet kamar di lantai 3. Jadi bayangkan angkut-angkut barang bawaan ke lantai teratas cuma lewat tangga. Lha bawa diri aja udah berat apalagi bawa kamu, eh koper ding *eaaa.

Tapi pas masuk ke kamarnya, wah ini kayaknya kamar di hotel budget yang paling luas yang pernah saya inapi. Biasanya kan penginapan murce punya kamar yang mentok buat shalat berjamaah. Tapi di Twin Star jarak antara kasur dan meja buat naruh koper baju dan meja yang bisa dipakai buat ngetik itu lumayan jauh, kalau mau koprol juga bisa tuh 😂. Dan karena cat temboknya warna putih, rasanya pas lampu nyala tuh teraang banget, ini pengaruh buat saya yang minusnya di atas 5 biar ga kepentok sana-sini.

Colokan juga tersedia cukup banyak. di meja ada 1, di sisi kanan bed ada 2, yang sebelah kiri ada 1 dan di wastafel juga ada 1. Aman dah kalo kudu charging gadget bareng-bareng ga bakal rebutan.

Soal kamar mandi juga lumayan luas, air panas keluar ga pake lama yang buat saya malah cenderung kepanasan padahal cuma geser dikit. Tapi mending lah daripada ga keluar sama sekali.
Overal menginap di Twin Star Hotel malam itu memuaskan. Dan meski ga disediakan teko buat menyeduh teh tapi di luar kamar ada dispenser air panas dan air biasa. Jadi buat yang mau ngirit ga beli air mineral bisa isi botolnya dulu di sana.

Semoga postingan ini bermanfaat buat yang cari hotel low budget di Solo

Monday, April 9, 2018

April 09, 2018

Penginapan Ekonomis Nyaman Griya Sakura Syariah Colomadu


Griya Sakura Syariah Colomadu Surakarta - Mencari penginapan ekonomis itu mudah, apalagi di area sekitar kota Solo. Tapi kalau cari penginapan ekonomis yang syariah, tenang, nyaman buat keluarga, ga sempit, ga mesti naik tangga, dan ada fasilitas dapurnya.......itu ga gampang deh ah.

Eits tapi jangan khawatir, di postingan kali ini ini saya pengen cerita pengalaman menginap di Griya Sakura Syariah yang ada di Colomadu, Surakarta. Di penginapan inilah semua kriteria yang saya sebutin di atas bisa kita temuin. Eh iya, saya dan keluarga menginap disana pada akhir bulan Maret 2018 lalu. Makanya mumpung masih segar di ingatan saya tulis di blog ini. Siapa tau ada yang lagi cari penginapan di sekitar Colomadu dan 'nyasar' ke untaritravelnotes kan bisa jadi referensi 😁, hehe pede banget ah.

Colomadu sebenarnya adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Karanganyar, yang berada di barat Kota Surakarta. Jadi dari Colomadu ke pusat kota Surakarta alias Solo memang masih lumayan jauh kalau jalan kaki *apalagi kalau ngesot 😂. Tapi di Colomadu ini ada beberapa tempat wisata, hotel dan kantor pemerintahan yang penting juga bagi warga Solo. Misalnya nih, karena sebagian bandara Adisumarmo ada di wilayah kecamatan Colomadu makanya kantor imigrasi kelas I Surakarta juga berada di area ini. Omong-omong kantor Imigrasi, buat saya yang pernah PKL disana jaman kuliah, menginap di Griya Syariah Sakura juga berasa nostalgia loh.

Selain itu, kalau kamu termasuk yang memperhatikan berita tentang wisata di Karanganyar, juga ada tempat baru buat warga sekitar dan traveler nongkrong di siang atau malam hari, namanya De Tjolomadoe. De Tjolomadoe dulunya adalah pabrik gula yang didirikan oleh KGPAA Mangkunagara IV dan pernah berjaya di masa kolonial. Sayangnya karena tergerus perkembangan jaman pabrik gula ini terpaksa ditutup pada tahun 1998. Kemudian Maret 2018, pabrik gula Colomadu direvitalisasi dan berubah fungsi menjadi pusat kebudayaan yang tetap dipertahankan bentuk aslinya.

Back to Griya Sakura Syariah, jarak antara kantor Imigrasi, de Tjolomadoe dengan penginapan bercat dominan hijau tersebut sangat dekat. Jadi kalau teman-teman traveler ada yang berencana ke Colomadu atau ada keperluan di kecamatan ini, Griya Sakura Syariah bisa menjadi pilihan. Di bawah ini saya jembreng ya fasilitasnya.

Kamar yang kami inapi berisi kasur yang sudah lengkap beserta bantal dan guling. Jadi yang biasa bobo kekepan guling jangan khawatir karena disini sudah disediakan. Selimut juga ada buat melindungi tubuh dari hawa dingin. Kemaren pas kami menginap, kebetulan malam hari di Colomadu lagi adem banget. Kalau biasanya di hotel kota lain kami butuh ac sepanjang malam sampai pagi, justru engga berlaku disini. Ac yang juga melengkapi fasilitas Griya Sakura harus dimatikan jam 1.

Kamar mandi yang ada di bagian belakang sudah pakai toilet duduk, tanpa bak dan shower, tapi ada 2 ember yang disediakan untuk menampung air dari keran. Tenang aja, airnya menyala sepanjang hari, jernih dan segar. Tapi karena engga ada shower air panas, tamu harus rela mandi air dingin kalau sampai ke penginapan lewat jam 4 sore. Nggg, ga mau air dingin? Ada caranya kok...simak terus ke bawah ya..

Di dekat kamar mandi ada lemari buat naroh pakaian termasuk keranjang pakaian kotor juga ada di sebelahnya. Untuk traveler, Griya Sakura Syariah juga dilengkapi meja yang bisa dipakai buat ngetik di laptop, yang kalau bosen bisa disambi nonton tivi di sebelahnya. Kalau cari colokan listrik buat charging hape atau laptop tinggal lihat ke atas meja.
Di depan tiap kamar disediakan sofa, yang bisa dipakai buat leyeh-leyeh atau menerima tamu dan teman yang datang berkunjung. Anyway, Griya Sakura selain penginapan juga sebuah kost exclusive. Jadi mau sewa harian atau bulanan bisa banget dong.

Trus, di pojokan rumah tersedia kompor sekaligus panci, wajan, dan teko. Nah ini buat yang ga mau mandi air dingin, caranya ya godog dulu air sepanci sampai panas trus tuangin ke ember. Yeay jadi bisa mandi air anget kan. Selain buat rebus air mandi atau buat nyeduh teh, boleh juga kok kalau mo masak mie instan atau telor ceplok buat sarapan. Piring gelas dan sendoknya tinggal ambil di dalam rak tivi ya.
 ---
Griya Sakura Syariah, kalau engga menginap sendirian, tentu hanya boleh diinapi tamu yang berstatus pasangan sah ya. Untuk mencari penginapan ini ancer-ancernya adalah Astra Isuzu Colomadu, masuk ke gang di seberangnya. Lurus aja nanti pasti ketemu deh. Apalagi cat dominan hijau kuningnya cukup mencolok. Di depannya ada tempat cuci motor. Dan kalau malam, sebelum penginapan ada angkringan yang enak dan murah meriah, saya sampe borong cap jay-nya yang bikin ingat masa sekolah dulu.

Buat teman-teman traveler yang mau menginap di Griya Sakura, bisa hubungi kontak di bawah ini ya:
Ibu Henny (owner) 0898-8676-656

Wednesday, April 4, 2018

April 04, 2018

Impianku Menjelajah Sumbawa Bersama Skyscanner

Impianku Menjelajah Sumbawa - Indonesia itu luas banget ya, meski kalau dilihat dari peta dunia ga lebih luas dari benua Eropa. Haha, ya iyalah kalau dibandingkan benua jelas kalah, kan negara ini memang berbentuk kepulauan. Ga heran kalau pulaunya terbentang dari ujung timur ke ujung barat, dari utara ke selatan yang jumlahnya kata om wikipedia ada 17.504 (data tahun 2004).

Tapi dari puluh ribuan pulau di Indonesia sayangnya saya belum pernah beranjak dari 2 pulau. Selain pulau Jawa, tempat saya lahir, besar, mencari penghidupan kemudian menemukan jodoh, hanya 1 pulau lain yang pernah dikunjungi, yaitu pulau Bali, itupun sudah lama banget, pas piknik sekolah jaman SMA.

Makanya, kini saya punya impian ingin bisa menjelajahi keindahan dan keragaman budaya di Indonesia suatu saat, yang tentu akan berbeda dengan adat istiadat di pulau Jawa. Dan yang paling nempel di benakku karena sering menonton pesona alamnya adalah ke Pulau Sumbawa.

Pulau Sumbawa ada di Nusa Tenggara Barat. Pulai ini dibatasi oleh Selat Alas di bagian baratnya yang memisahkan dengan Pulau Lombok, Selat Sape yang memisahkan dengan Pulau Komodo. Sedangkan di utara dibatasi oleh Laut Flores dan selatannya bertemu dengan Samudra Indonesia..

gambar dari http://indonesia-tourism.com/
Btw, kenapa sih saya pengen ke Sumbawa? Ini dia beberapa tujuan wisata yang jadi alasannya

1. Gunung Tambora
Gunung yang letusannya maha dashyat ini pada abad ke-19 sampai bikin iklim di dunia kacau balau. Tingginya sampai 4300 meter, dan punya dapur magma yang luar biasa besar. Sehingga saat bulan April 1815 letusan Tambora terdengar sampai pulau Sumatera. Dan setahun berikutnya musim panas di Eropa dan Amerika Utara terganggu sampai mengakibatkan gagal panen.

Reputasi gunung Tambora ini meski serem tapi membuat saya penasaran akut bagaimana rupa aslinya. Katanya sih ada 2 jalur pendakian: lewat desa Doro Mboha yang melewati perkebunan jambu mete dan satunya lewat desa Pancasila yang hanya bisa ditempuh lewat jalan kaki. Misalnya gabisa lihat dari dekat pun setidaknya ingin melihat Gunung Tambora dari kejauhan.

2. Pantai Lakey
Pantai yang ga populer di telinga orang Indonesia ini malah femes banget di kalangan peselancar mancanegara. Kenapa sih? Ya karena ombaknya yang keren banget dan unik. Uniknya adalah sapuan ombaknya yang ke kiri bukan ke kanan seperti sapuan ombak pada umumnya.

Si ombak Pantai Lakey juga stabil sepanjang tahun, jadi ga heran kalau sering ada perlombaan surfing di sana. Waah pasti banyak bule-bule bawa papan selancar dong. Bisa wisata sekalian minta ajarin surfing dong ya...

3. Air Terjun Mata Jitu
Air Terjun Mata Jitu memiliki perpaduan air terjun yang berwarna hijau tua dan muda, empat undak serta tujuh kolam. Oleh penduduk setempat, “mata jitu” diartikan sebagai mata air yang jatuhnya tepat mengenai kolam di bawahnya. Air terjun ini pernah dikunjungi Putri Diana pada tahun 1993 sehingga dijuluki juga sebagai Queen Waterfall. Membayangkan bisa duduk di bawah tumpahan air terjunnya, pasti epik banget deh tak terlupa seumur hidup.

Daftar yang disebut diatas memang cuma sedikit, tapi minimalnya saya pengen ke 3 lokasi tersebut. Selain ke tempat wisata, hal yang ga boleh dilewatkan di Sumbawa adalah melihat kegiatan warga sekitar dan membaur bersama mereka. Saya pengen merasakan naik transportasi umum, mblusuk ke pasar tradisional dan yang ga boleh lupa mencicipi kuliner lokal Sumbawa.

Terbang ke Sumbawa dengan Skyscanner

Jarak antara kota yang saya tinggali yaitu Semarang ke Sumbawa memang jauh. Kalau jalan kaki jelas ga mungkin *kapan sampainya? Idealnya ya tentu bisa lewat jalur darat yang memakan waktu lama atau naik pesawat terbang kalau mau lebih cepat.

Nah urusan terbang serahkan saja pada Skyscanner. Apa sih Skyscanner? Kalau kamu adalah traveler agak kebangetan deh kalo belum pernah dengar. Tapi kalau selama ini biasa menyerahkan semua sama travel agen, coba deh sesekali tengok dulu perbandingan harga Tiket Pesawat di Skyscanner.
Mencari perbandingan harga tiket pesawat seperti Tiket Pesawat Garuda atau dari maskapai lain melalui Skyscanner cukup masukkan tanggal dan tujuan di kolom pencarian dan biarkan sistem Skyscanner yang bekerja. Kemudian jika hasil pencarian sudah ditampilkan kita bisa menngurutkannya sesuai maskapai, total waktu perjalanan, harga per penumpang dewasa, bahkan waktu berangkat atau pulang dari yang lebih dini atau lebih lambat. Dijamin tidak ada hidden fee atau charge di luar harga yang ditampilkan.

Buat yang punya budget lebih banyak atau Garuda addicted, di Skyscanner juga bisa dapat info harga promo dari maskapai kebanggaan Indonesia ini loh. Caranya mudah:
- cek website Skyscanner secara berkala
- mendaftarkan email ke newsletter Skyscanner
- pasang aplikasinya di handhpne pintarmu

Jadi mudah kan, dengan Skyscanner sudah ga pusing cari maskapai sesuai kebutuhan. Tinggal kumpulin budget, bikin itinerary dan tentukan tanggal liburan. Kemudian pesan tiket di Skyscanner, semua beres.

Menyertakan disclaimer di akhir artikel: Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner.

Monday, March 26, 2018

March 26, 2018

Menjadi Traveler Sekaligus Local Guide Google Map

Dolan ke Nirwana Stable sekaligus stok foto Local Guide
Seorang traveler alias wisatawan memang orang yang ga bisa 'diem'. Hobinya dolan kesana kemarin, ya di dalam kota, luar kota bahkan sampai luar negeri. Dan saat dolan-dolan kayaknya hampir ga mungkin ga jeprat-jepret di lokasi, entah itu cafe, rumah makan, kedai, hotel, losmen, rumah sakit, klinik, dan berbagai tempat wisata lainnya.

Kadang juga sembari foto dan menikmati mbolang, seorang traveler akan 'menilai' tempat yang ia kunjungi. Kalau dia seorang wartawan ya bisa jadi liputan, kalau dia blogger ya bisa juga masuk postingan blognya.

Nah kalau kamu adalah orang yang termasuk kategori seneng jengjeng kaya gitu, entah kamu blogger atau bukan, rasanya sayang kalau ga gabung Local Guide. Apa sih Local Guide?

Local Guide bisa dikatakan sebuah fitur atau program dari Google, dimana semua pengguna Google Map bisa ikut berkontribusi terhadap Google Map itu sendiri. Kontribusi disini ada banyak macamnya yang dibagi menjadi 6 tipe:
  • Rate dan Review (1poin untuk rating, 5 poin untuk review, 5 poin tambahan jika review diatas 200 karakter)
Berikan rate suatu tempat dalam bentuk 'bintang'. Ceritakan kisah dan pengalaman setiap tempat yang dikunjungi dengan banyak detail. Lengkapi dengan saran bagi pemilik tempat (karena sangat mungkin saja dia baca) dan pengunjung, misalnya jam kunjungan, ketersediaan parkir, kamar mandi yang bersih atau ruang mushola yang memadai.
  • Memasukkan Foto dan Video (5 poin untuk foto dan 7 poin untuk video)
Masukkan beberapa foto berdasarkan obyek yang dikunjungi. Sebaiknya foto yang disubmit diambil dengan pencahayaan yang baik, tidak blur, tidak miring-miring dan mencakup seluruh obyek. Foto-foto ini akan dilihat oleh pengguna lain dan membantu menentukan pilihan. Video juga bisa dimasukkan ke review, namun durasinya terbatas sekitar 15 detik saja.
  • Menambah Tempat (15 poin per tempat yang ditambahkan)
Masukkan tempat yang belum ada di Map agar semua orang tahu dan bisa menemukannya.
  • Edit Tempat (5poin per edit)
Edit tempat termasuk memperbarui alamat, menambah nomor telepon, memberi tanda bahwa tempat sudah tutup dan info lainnya.
  • Menjawab Pertanyaan Q & A (3 poin per respon)
Berbagi wawasan berguna tentang tempat-tempat yang pernah dikunjungi dengan menjawab pertanyaan mudah yang muncul di Google Map
  • Cek Fakta (1 poin per fakta yang diperiksa)
Verifikasi info tentang tempat yang pengguna lain masukkan sebelum dipublish oleh Google Map.
Level 7
Benefit Local Guide
Setiap kali kita melakukan 6 hal di atas, kita akan mendapatkan poin. Poin yang terkumpul akan membantu menentukan level Local Guide itu sendiri. Dan buat yang sudah ada di atas level 4 akan mendapatkan Local Guide Badge. Semakin tinggi level yang kamu raih akan membuatmu mendapatkan keuntungan yang disebut sebagai PERKS dan terkadang sebuah akses awal fitur, layanan atau produk baru Google.
Poin dan Level Local Guide
Perks
Local Guide yang konsisten berkontributor dan membagi konten akan mendapatkan Perks dari Google. Perks ini bisa dibilang sebagai sebuah imbalan atau 'fasilitas'.

Selama menjadi Local Guide ada beberapa perks yang sudah saya dapatkan, yaitu

👉 Diskon 25% penggunaan Redbus
👉 Voucher 100rb untuk Aplikasi Ayopop
👉 Voucher senilai 200ribu untuk Airy Rooms


Cara Bergabung Menjadi Local Guide
1. Meluncur langsung kesini https://maps.google.com/localguides
2. Klik JOIN LOCAL GUIDES
3. Ikuti alur pendaftarannya
4. Setelah terdaftar mulailah berbagi konten dengan memberi rating, review dan memasukkan foto dari tempat-tempat yang pernah didatangi
5. Tingkatkan terus poin dengan tetap berkontribusi

Yang perlu diingat itu, poin ga langsung masuk yah, kadang butuh waktu sampai 24 jam supaya poin masuk dalam akun LG yang kita punya. Tipsnya supaya cepat dapat poin dan naik level adalah berikan review lebih dari 200 kata dan perbanyak foto!

Bagi Local Guide level 4 keatas biasanya sudah bisa mendapatkan Perks. Kapan Perks akan diberikan? Kayaknya sih cuma Tuhan dan Google yang tau xixixi alias tanpa jadwal. Yah anggep aja surprise gitulah. Tapi yang jelas benefitnya keren-keren dan mendukung perLocalGuide-an kita *halah bahasa opo kui...

Ibarat pepatah sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Gabung Local Guide itu pas banget buat traveler apalagi blogger, sekalian stok foto untuk blog bisa sekalian dapat manfat sebagai Local Guide. Mantap tho 😗

Sunday, March 25, 2018

March 25, 2018

Lunpia Cik Me Me Lunpia Halal Khas Semarang


Coba nanya sama orang Jakarta, kalau denger kata Semarang apakah yang mereka ingat? Pasti ga jauh-jauh dari wingko babat, lawang sewu, tugu muda atau lunpia. Nah yang terakhir itu, kata lunpia memang sudah melekat banget sama citra oleh-oleh Semarangan.

Padahal ya, saya cukup lama di Semarang tapi ga pernah doyan sama yang namanya lunpia isi rebung khas Semarang. Kalaupun mau makan paling pol setengah porsi, seringnya malah cuma ngicip segigit aja. Lha emang kenapa sih? Ya karena lunpia isian rebung identik berbau pesing dan terasa aneh. Bingung juga kenapa banyak yang suka.
Tapi pendapat lunpia rebung ngga enak itu sekarang sudah berubah. Gara-gara pernah mencicipi lunpia yang satu ini nih : Lunpia Cik Me Me. Nah apa sih istimewanya lunpia Cik Me Me?

Lunpia Cik Me Me buat saya bukan sembarang lunpia. Selain varian original yang berisi rebung dan telur seperti lunpia di luar sana ada juga 5 varian lainnya yaitu crab, raja (rasa jamur) nusantara, kajamu (kambing jantan muda), fish kakap, dan plain. Favorit saya ada 2, kajamu dan juga raja nusantara yang ada kacang metenya.

Tapi tahu ngga yang spesial dari Lunpia Cik Me Me selain punya bermacam varian? Yaitu semua lunpia buatannya ga ada yang bersensasi pesing dan ga ada lagi rasa aneh yang sering saya temukan dari lunpia lainnya. Bahkan yang plain pun juga nyikmaat. Kenikmatannya makin terasa kalau kita makan si lunpia ini satu paket dengan daun bawang, saus coklat, cabe dan acar yang disajikan bareng di wadah kertasnya. Cluenya colek/ lumuri lunpia dengan saus, gigit si lunpia, lanjut gigt daun bawangnya dan lengkapi pake acar. Si cabe bisa diceplus kemudian kalo doyan pedes.

Buat umat muslim pun lunpia Cik Me Me 'aman' dikonsumsi. Karena sudah tersertifikasi halal MUI, dan terus diperpanjang oleh Cik Me Me sendiri untuk menjawab keragu-raguan pembeli muslim soal bahan baku lunpia apakah bersinggungan dengan komposisi non halal. Dan ini belum ada tandingannya di Semarang lho.

Sejak mencobanya beberapa bulan lalu, nih sampai sekarang saya jadi sering kangen sama lunpia cik Me Me. Kadang setelah jemput si kecil pulang sekolah kami naik gojek kesana. Karena di gerainya ada playground untuk anak-anak jadi saya ga khawatir si kecil bakal bosan. Sembari bundanya makan lunpia, si kecil bisa dibiarkan bermain mobil-mobilan atau lompat-lompat di trampolin. Dan saat waktu shalat tiba pun tersedia fasilitas ruang mushola yang bersih.

Lunpia Cik Me Me selain bisa dibeli di gerai utamanya juga bisa dipesan melalui telepon minimal pemesanan 100 ribu rupiah. Kalau mau jumlah kecil juga bisa lewat Gojek ya. Atau yang terlanjur diburu waktu naik pesawat, jangan khawatir karena ada juga counter Lunpia Cik Me Me di bandara A. Yani.

Lunpia Cik Me Me 
Jl. Gajahmada No.107, Miroto, Semarang Tengah, Kota Semarang, Jawa Tengah 50135
Buka mulai pukul 05.00–22.00
Telepon: (024) 3511007 / 085 100 000 727