Bubur Priangan, Bubur Legendaris di Cilacap


Kamu tim bubur ayam yang diaduk apa ngga nih? Wahaha pertanyaan ini klasik banget ya. Tapi seringkali bikin 2 kubu jadi berantem. Padahal ya selera dan kebiasaan orang beda-beda sih.

Nah kalau saya sih sukanya ga diaduk, tapi dimakan sedikit demi sedikit dari tepiannya. Trus sambil di kasi sambel dikit-dikit kalau pengen pedes. Tapi kalau soal kecap ish sory deh ya, anti banget bubur kok dikasi kecap. Itu namanya merusak rasa, haha.

Omong-omong soal bubur, di kota Cilacap Bercahaya ada bubur yang legendaris abis. Namanya Bubur Priangan.


Bubur Priangan sudah buka sejak lama, ga ngerti dari tahun berapa, tapi pokoknya dari saya masih SD bubur ini sudah punya warung di seberang RSUD Cilacap. Sampai sekarang pun masih ada di tempat yang sama.

Lalu buat teman-teman yang belum mencoba bubur Priangan pasti penasaran apa sih yang membedakan bubur ini dengan bubur ayam lainnya?

Pertama, tekstur bubur Priangan tidak begitu lembek/ halus.

Kedua, bubur Priangan tidak menggunakan kuah, dan memang tidak disediakan kuah pelengkap.

Ketiga, rasa dari bubur itu sendiri sudah sangat mencolok meski tanpa tambahan apapun, yaitu terasa gurih dan menggunakan lada atau merica yang cukup banyak dalam adonannya. Dahulu waktu saya kecil, merica yang dicampurkan dalam bubur lebih menyengat daripada sekarang, sehingga setelah makan bubur Priangan ini badan akan terasa hangat.

Keempat, taburan atau topping di atas bubur juga ga ditemukan di tempat lain. Bila bubur biasanya ditaburi kacang kedelai dan potongan cakue yang empuk, maka tidak ada kacang kedelai di atas bubur Priangan dan cakuenya juga tidak empuk tapi lebih seperti kremes. Ga lupa ditambah suwiran ayam dan daun bawang yang banyak.

Kelima, bubur Priangan tidak dimakan dengan krupuk. Tapi ya buat apa sih pake krupuk, lha wong taste-nya udah gurih dan nendang abis.

Nah sekarang setelah baca postingan kali ini, mungkin ada teman-teman yang penasaran dan ingin mencicipi rasa bubur Priangan depan RSUD Cilacap. Tapi karena tidak mungkin dikirim melalui ekspedisi seperti makanan kering, maka silahkan meluncur ke lokasi jika ada kesempatan main ke kota Cilacap ya.

Video Makan di Bubur Ayam Priangan Cilacap

18 Komentar untuk "Bubur Priangan, Bubur Legendaris di Cilacap"

  1. Wahh jadi laper ngeliat buburnya. Selain itu deskripsi buburnya lewat kata-kata juga menambah rasa penasaran kami...

    BalasHapus
  2. Aku tahunya bubur ayam Bandung dan Jakarta. Ini mirip bubur ayam Bandung ya mbak tapi nggak ada cakue dan kacang kedelai. Aku sih kalau pesan bubur ayam nggak pakai kacang kedelai, hihi..

    BalasHapus
  3. Aku tim bubur diaduk apalagi kalau pake kerupuk.. tapi kita sama mba, aku juga gak suka bubur dipakein kecap manis.. hehe

    BalasHapus
  4. Wah, sama dong tim bubu tyda diaduk, wqwq
    kalau soal kecap, aku tyda mau makan soto, bakso, arau sop pake kecap, karena menurutku juga malah merusak rasa.. tapi kalau bubur yang ada kuahnya aku tambah sedikit kecap...
    Bubur cilacap ini minimalis banget ya toppingnya, tapi pasti buburnya guruh banget tuh... di jogja belum nemu bubur ala cilacap begini, kebanyakan bubur gudeg atau bubur jakarta...
    oh ya salam kenal ya dari nisya ranselmungil com... kalau berkenan follow back blog aku ya mb... :)

    BalasHapus
  5. Buryam yang terkenal biasanya buryam Sukabumi ya. Tapi ga mesti juga pakemnya gitu. Di mana2 pasti ada buryam yg istimewa rasanya. Aku doyan makan buryam yang pakai cakue, bawang goreng yg banyak, daun bawang dan sambal yg buanyak hahaha :) Ini kelihatan enak, ada kecapnya gitu. Makannya diaduk ga? Hahaha :D

    BalasHapus
  6. Wah Saya juga Tim bubur ga diaduk. Hahaha. Agak gimana gitu liat bubur diaduk. Wah spesial ini buburnya aja rasanya nendang ya. Harganya berapaan ya?

    BalasHapus
  7. Hoo jadi yang begitu tuh namanya bubur Priyangan toh namanya. Aku suka banget tapi gk tau namanya apa, bubur ayam pokoknya lah, yang gk ada/sedikit kuahnya ��

    BalasHapus
  8. Wah, untungnya saya bukan bagian dari tim bubur diaduk atau bubur nggak diaduk, karena saya nggak suka makan bubur. Ahahahha
    Tapi thanks infonya. Siapa tahu, suatu saat ketika mampir ke Cilacap bisa ajak teman untuk menikmati bubur ini :)

    BalasHapus
  9. Aku bubur ayam engga diaduk. Kayak gimanaa gitu kalo udh teraduk-aduk. Kayak hatiku, amat kacau...ea...Hehe...
    Aku pernah makan buryam yg ada kuah kuningnya. Kayaknya di Cirebon. Enak sih...

    BalasHapus
  10. Aku tim bubur tidak diaduk.

    Unik ya, Bubur Priangan justru jadi legenda di Cilacap yang notabene udah masuk wilayah Jawa Tengah. Aku juga taunya bubur ayam itu nggak pake kuah, kalo pake kuah malah nggak suka :D

    BalasHapus
  11. tim buryam nggak diaduk, iya .. makannnya dari pinggir.. dan nggak terlalu suka pakai kuah he.. he..
    catat kalau kapan2 main ke Cilacap

    BalasHapus
  12. Aku tipe bubur diaduk, kalo belum diaduk berasa kurang greget aja hehe... Selera sih ya, meski kalo orang liat bubur diaduk2 kesannya geli, tapi kusukaa. Wah bubur di Tangerang pun gk dikasih kuah, tp kl di Lampung pake kuah.

    BalasHapus
  13. Saya tim bubur yang tidak diaduk. Sama Mbak, makannya sedikit demi sedikit dari tepi. Eh tapi baru tahu loh bubur ada yang pakai lada. Wah pasti enak banget nih apalagi saya suka lada atau merica.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Unik banget pokoknya mba. Kalo ada kesempatan ke cilacap jgn lupa mampir

      Hapus
  14. pengen icip-icip juga.. walaupun sebenarnya tida terllau suka dengan bubur, tapi semogabisa ke cilacap plus nyobain bubur ini

    BalasHapus
  15. mantap nih makan buburrrrr. aku beli bubur kalau pas CFD ajaa

    BalasHapus
  16. Saya tim bubur ayam diaduk dikit-dikit... hahaha
    Jadi penasaran ama bubur ayam priangan ini, bisa gitu rasanya gurih tanpa kuah dan kerupuk? Apa dikasih kaldu saat merebus atau dikasih garam miwon makanya gurih mbak? xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu rahasia dapur jd sy juga ga ngerti mba. Hehe

      Hapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel