Gulai Kepala Ikan Pak Oeban Reborn Yang Enak dan Ga Eneg


Semenjak tinggal di kota Semarang saya jadi mengenal banyak citarasa kuliner baru dan berbeda. Yah maklum dong kan saya gede di daerah kekuasaan Nyi Roro Kidul alias pantai Selatan, jadi banyak banget masakan yang baru saya temui saat menjejakan kaki di kota Lunpia ini.

Salah satunya adalah Gulai Kepala Ikan Pak Oeban. Hmm, mungkin kalian bakal menyangkal kalau Gulai Kepala Ikan bukanlah masakan khas Semarang. Ya itu ga salah temen-temen. Tapi saya pertama kali makan gulai kepala ikan ya baru di Semarang. Biasanya kalo makan gulai ikan ya isinya ikan utuh, bukan kepalanya doang. Dan karena dulu warung Pak Oeban ada di seberang kantor tempat saya kerja jadilah saya sering sekali kesana.

Gulai Kepala Ikan Pak Oeban waktu itu masih di Jalan Pamularsih Raya. Setiap waktunya makan siang tiba selalu ramai bahkan lumayan sesak, padahal kursi kayu panjang yang disediakan lumayan banyak. Ya mungkin karena lokasinya dekat dengan beberapa kantor dan ruko sehingga pelanggannya pun kebanyakan para karyawan dan pegawai.

Entah karena ini gulai ikan pertama yang mampir di lidah saya, saya pun langsung jatuh cinta. Bahkan saat hamil hampir setiap minggu saya KUDU makan seporsi gulai kepala ikan yang biasanya dimakan dari bola matanya lebih dulu, baru merambah ke bagian perut bagian bawah sambil menyeruput kuahnya. Slurp...

Yang saya suka dari Gulai Kepala Ikan Pak Oeban adalah setiap porsi disajikan dengan sepiring nasi putih, daun singkong dan sambal lombok ijo khas Sumatera. Ikan kakap yang sebenarnya disajikan ga cuma sama kepalanya tok, tapi juga sama badannya yang tinggal tulang belulang dan sedikit daging di bagian perut itu agak terendam kuah gulai berwarna kuning karena pastinya pakai bumbu berunsur kunyit.

Di lidah saya kuah gulai dari Kepala Ikan Pak Oeban ini meski banyak orang bilang kurang gurih tapi justru pas dan ga kerasa eneg. Sambal ijo yang ada di wadah bisa jadi penambah nikmat, cuma jangan kaget kalau sambalnya ga terasa pedas. Saya ga tau kenapa ga dibuat agak pedas seperti sambal warung Padang. Tapi kalau suka pedas banget sih bisa makan cabe rawit setan yang ada di kuah gulai. Kalau kurang ya tinggal minta lagi samap empunya warung pasti dikasi kok. Asal jangan minta sekarung aja 😅.
Setelah di Pamularsih Raya, Warung Pak Oeban sempat pindah ke dekat Bakso Geger. Tapi kemudian sekarang menetap di rumah pemiliknya yaitu daerah Jl. Panembahan Senopati, Ngaliyan.

Sebagai penggemar setia, meski pindahnya makin jauh tapi sesekali saya sambangin juga. Apalagi kalo pas ga enak badan kayaknya paling cocok cuma makan Gulai Kepala Ikan yang segar.

Nah, siapa yang punya favorit warung kepala ikan kakap juga?

Share dong di kolom komentar..

Lokasi:
Gulai Ikan "Pak Oeban - Reborn" 
Jl. Panembahan Senopati, Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah
Harga: 18ribu

2 Responses to "Gulai Kepala Ikan Pak Oeban Reborn Yang Enak dan Ga Eneg"

  1. Ahh jadi ngences akuhh...kudu disamperin inii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyuk mba Dew kalo suka ikan pasti cocok

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel