Berburu Sayuran Organik dan Makanan Sehat di Pasar Sehat Semarang


Setiap kali dengar kata pasar, pasti yang terbayang di benak kita adalah tempat yang ramai dan biasanya kumuh atau kotor. Bener ga?

Ga salah memang, karena sebagian besar pasar merujuk ke pasar tradisional yang umumnya kurang dikelola dengan baik, jadinya ya identik dengan bau dan becek di mana-mana.

Tapi kalau saya nyebut Pasar Sehat Semarang, kira-kira apa yang ada di benak teman-teman?

---------------------------------

Makan Sehat Bukan Cuma Buat Menurunkan Berat Badan

Angin di bulan Agustus ini sesekali masih terasa dingin. Jadi enak buat kelon deh #eh. Akhirnya selain bubuknya makin lelap kalo malem, buat saya jadi makin cepet laper #ah Alesan.

Padahal, berat badan saya udah dalam tahap mengkhawatirkan. Karena terus nambah dan nambaaah 😭. Eh, ada yang samaan ga nih? Nyari temen biar ga kesepian, haha.

Duh padahal saya juga sadar sih semakin gendut nanti bisa kena obesitas. Kalo anak kecil kliatan gendut itu lucu, tapi buat orang dewasa apalagi yang umurnya dah lewat 30-an, blas ga ada lucu-lucunya kan. Karena semakin tua kelebihan berat badan bisa mengakibatkan berbagai penyakit, misalnya diabetes atau arthritis.

Makanya akhir-akhir ini salah satu ikhtiar saya nih biar hidup agak seimbang adalah datang ke Pasar Sehat Semarang.


Apa Itu Pasar Sehat Semarang?

Sesuai namanya, Pasar Sehat Semarang adalah pasar yang hanya menjual bahan makanan, minuman dan makanan siap santap sehat. Jadi jangan harap ada yang jual kentaki pret ciken ya di pasar ini 😅.

Seperti pasar pada umumnya, di Pasar Sehat Semarang ada beberapa penjual dengan dagangan khasnya masing-masing. Tapi datang ke Pasar Sehat Semarang ga bikin geli, karena tempat digelarnya event ini bersih dan ga bau sama sekali.

aneka sayuran organik nan segar

Yang biasanya paling rame dan banyak antriannya adalah lapak milik Ibu Organik. Tenant yang satu ini menjual sayuran organik yang bikin mata berbinar-binar (saking segernya itu sayuran). Niscaya deh kalau teman-teman suka makan sayur pasti pengen comot semua, ya tomat ceri, sawi sendok, buah bit, selada, kale, bayam, lobak dan masih buanyak lagi. 
Ibu Organik ini masih agak manual dagangnya. Jadi pembeli ambil sendiri sayuran yang mau dibeli untuk diletakkan di besek. Kemudian sayuran-sayuran tersebut ditimbang untuk dihitung total belanjaannya.

Nah karena cuma 1 orang yang nimbang, mencatat jumlah timbangan dan ngurusin uang kembalian, hal inilah yang menciptakan antrian. Jadi harus sabar ya kalau mau beli.

Sayuran yang dijual Ibu Organik

Tenant lain yang jual bahan makanan adalah ElizaEdoOrganik. Pemjual yang ternyata mantan wartawati ini menggelar dagangan yang isinya buah-buahan berkualitas tinggi seperti pisang, alpukat, dan mangga. Selain buah, kalau teman-teman cari mie lethek, minyak kelapa, VCO, garam vulkanik dan kecap sehat, beliau juga punya loh.

senangnya ketemu belahan jiwa di lapak ElizaEdoOrganik

Kalau dari tadi saya cerita penjual bahan makanan mentah, mungkin ada yang penasaran apa ada yang jual makanan sehat siap santap? Yes, jawabannya ada. Kira-kira apa aja makanan sehat yang dijual?

Nah biar ga kecelik karena tiap event bisa berbeda-beda, mendingan teman-teman intip instagramnya Pasar Sehat Semarang aja ya. Saya sendiri baru pernah beli mie yamin jamur dari Little Organic Kitchen dan homemade artisan bread dari Naturalia. Jangan khawatir ga enak. Karena penjualnya uda pro jadi masakannya tetep terasa enak dan yang penting itu sehat buat tubuh kita.


Dan terakhir nih, buat yang memang niat dateng ke pasar sehat, Selain datangnya jangan kesiangan atau nanti ga kebagian apa-apa, ada 1 aturan yang kudu diingat. Jangan lupa bawa tas kain atau tas non plastik sendiri ya. Soalnya semua penjual ga ada yang sedia kresek loh. Kan itung-itung mendukung go green lifestyle supaya sampah plastik di bumi ini berkurang.

beli sayur langsung masuk tas kain

Yeay, belanja sayur organik memang menyenangkan

Pasar Sehat Semarang dimulai jam 08.00 pagi di depan Basilia Cafe and Dine, alamatnya di Jl. Menteri Supeno no 13. A, Kelurahan Mugassari, Semarang Selatan. 

11 Comments

  1. Wahhh seger-seger ya mbak sayurannya.
    Kalo liat begitu, berasa pingin beli semuanya.
    Bisa kalap deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pengen kalap segala macem dibeli tapi inget ntar duitnya abis. haha

      Delete
  2. Wahhhhh lihat sayuran segar bikin mata segar...
    Iya setuju plastik di pasar memang bikin banyak sampah plastik. Baguslah kalau kita yg bawa plastik sendiri..

    ReplyDelete
  3. Membawa tas sendiri itu masih menjadi PR buatku, karena sering lupa, bahahaha, apalagi kalau sebelumnya ga ada niat belanja dari rumah.

    Aku belum pernah beli sayuran organik. Apakah harganya selisih banyak dengan sayuran non organik, mba?

    Tapi yang hijau-hijau selalu sukses buatku terpukau, seperti saat travelling ke Campuhan Ridge Walk di Ubud Bali.

    Mari mampir mba...

    ReplyDelete
  4. pasarnya bagus banget ya mba...jadi nggak cuma jual komuditas pertanian, tapi peduli lingkunganbjuga

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  6. Pasar ini memang acara khusus atau buka setiap hari ya?

    ReplyDelete
  7. Omg, aku liat sayur2nya lgs ngiler. . Seger2 bangeeeeet. Enak tuh di bikin salad, dikasih dressing vinaigrette. :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul ya mantap sekali warba sayurnya cocok dimakan mentah

      Delete
  8. aku baru tau semarang punya pasar sehat, bisa jadi objek wisata nih

    ReplyDelete
  9. aku jg pencinta sayur kak.. di pasar sayur lebih murah lagi ya lebih fresh di datengin langsung ..

    ReplyDelete