Mlipir Sejenak Ke Kebun Teh Pagilaran Batang


Plesiran singkat dan mendadak terkadang bisa cukup memperkaya jiwa. Seperti yang saya lakukan di akhir Desember 2018 lalu.

Ceritanya, saya beserta keluarga harus meluncur ke Batang untuk menghadiri acara pernikahan saudara sepupu atau anaknya Budhe dari pihak Ibu. Berangkat pagi-pagi setelah shalat Subuh, kami memang ga berencana lama-lama di sana, dan setelah shalat Dzuhur kami pun pamit pulang.

Mobil kami waktu itu sudah penuh buah-buahan dari kebun Budhe. Ada sawo, pete, bahkan nangka yang beratnya lebih dari 10 kilogram di kursi penumpang paling belakang. Eits, ini katanya kondangan kok malah yang datang dikasi oleh-oleh ya, haha.


Kemudian di perjalanan yang baru berkisar 10 menit, mas bojo tiba-tiba menawari untuk mampir sejenak ke Kebun Teh Pagilaran, katanya mumpung sudah sampai sini nanggung kalo ga sekalian melihat Pagilaran. Oke deh, kemon let's go.


Dipandu oleh Google Map kami menuju Pagilaran. Tapi ternyata si peta online ga selalu menunjukkan jalan yang benar. Hampir saja kami terjebak di jalur yang tidak bisa dilewati mobil. Setelah bertanya kepada penduduk lokal yang ternyata ga memberikan solusi, akhirnya kendaraan putar balik dan nekat melewati jalur lain. Pokoknya pake feeling aja dah.

Ketika akhirnya mulai terlihat banyak tanaman teh di kiri dan kanan jalan, berarti kami sudah makin dekat ke target. Oh yess oh no, haha.

Trus tiba-tiba kabut mulai turun perlahan dan menyelimuti pohon-pohon pinus yang menjulang tinggi. Ada beberapa detik kabutnya sangat tebal sampai jalan ngga kelihatan. Mobil pun harus berjalan ekstra hati-hati dan pelan supaya ga terjadi hal yang tidak diinginkan karena sesekali ada kendaraan lewat dari lawan arah.

Di sebuah pos yang dijaga beberapa orang, kami diinstruksikan untuk mendekat. Ternyata pos tersebut semacam loket masuk dan per orang dikenai biaya 5000 rupiah.


Perkebunan Pagilarang, Batang terkenal dengan kualitas teh hijaunya yang premium, bahkan produksinya tidak dipasarkan di dalam negeri tapi hanya dijual keluar negeri sampai ke Eropa.

Kemarin kami sempat melihat cerobong di pabrik masih mengeluarkan asap meski cuaca kurang bersahabat, artinya pabrik tersebut masih beroperasi. Oiya, di sekitar pabrik juga terdapat penginapan semacam homestay.

Saya pun menyempatkan selfie di Pagilaran seperti di depan teko besar bertuliskan Teh Pagilaran dan di area batu melayang. Ya tentu saya tahu kalau ini hanya ilusi optik, tapi kan lumayan buat stok foto, haha.

Karena cuaca dingin kami pun keroncongan, untungnya di sekitar lokasi wisata ini ada beberapa penjual siomay, bakso dan sosis bakar ala-ala yang lumayan lah mengisi perut. Harganya juga wajar dan ga 'nutuk' alias menipu. Orangnya pun ramah-ramah banget.

Dan buat yang mencari oleh-oleh dari Pagilaran, datangilah kios-kios setempat. Selain menjual carica dan mie instan siap seduh, mereka juga menjual teh hitam Pagilaran.

Yah begitulah cerita mlipir sejenak ke Kebun Teh Pagilarang. Sayangnya tak banyak yang kami lihat di sana, karena hari semakin sore dan kami harus kembali ke Semarang.

Semoga lain kali bisa kesana lagi lebih lama ya. Aamiin


16 Responses to "Mlipir Sejenak Ke Kebun Teh Pagilaran Batang"

  1. Uwoww.. Mbak Un, aku pernah menetap sebulan di situ. Banyak kenangan banget Mbak. Di foto pertama tuh, gedungnya, duh jadi inget masa lalu Mbak. Huhuhu, jadi kangen ke sono lagi. Tapi, dulu gada angkutannya. Yang ada hanya truk. Jadi, berjibaku dengan truk. Itupun di jam2 tertentu. Kebun teh pagilaran kenangan banget buatkuh Mbak. Sumpah deh, aku baper banget baca postingan Mbak Untari nih, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mba wahyu pernah tinggal di pagilaran toh. Enak ya mba adem hawanya

      Delete
  2. Ademnya.... jadi pengen main ke tempat yang adem-adem... di sini tiap hari panas banget. hihi. Cakep dan cocok buat acara keluarga atau gathering ya sepertinya kebun teh pagilaran.

    Btw kujadi kangen kebun teh Tambi di Wonosobo :)

    ReplyDelete
  3. Waah enak banget ik hawane, adem. Sampai berkabut gitu yaa..

    ReplyDelete
  4. Hahahaha...aku beberapa kali kalau pas cari alamat kok pakai Maps, alamak, mesti malah kedlasak-dlasak nggak jelas, Mbak. Mending tanya orang saja. Kapok euy.

    ReplyDelete
  5. Wah kece tempatnya mbak. Kebun teh tuh favorit banget buat Plesiran. Udara sejuk segeeerr

    ReplyDelete
  6. Aduh jadi kangen ke sini, dulu SMA sering banget mrene mba ada temenku yang rumahnya Batang deketan untuk ke sini. Seru ya kalo agendain ke sini lagi

    ReplyDelete
  7. Kok aku malah jd ngebayangin didalam mobil baunya ky gimana ya..haha..campur2...mateng dgn sendirinya 😂😂

    ReplyDelete
  8. Dingin-dingin seger ya mba..di kebun tehnya pas turun kabut ya..hehe

    ReplyDelete
  9. Wah kabutnya, jadi syahdu sekali ya suasananya..aku suka banget daerah kebun teh, pengen ke sini juga..

    ReplyDelete
  10. Aku uda pernah kesana mba. Ada mbak kosku yg tinggal disekitaran pabrik teh pagilaran..tp skg uda makin cantik y oerkebunan nya...

    ReplyDelete
  11. Aku kesanq tu udah jaman SD lonmbak sekarang makin kece ya. Pengen kesana ah apalagi sekarang ada jalan tol kan bisa makin cepet ya

    ReplyDelete
  12. Gak beli bunga2 mbak? Apik2 lho..hehe.. kapan2 nginep di situ mba.. sunrise nya baguuus..

    ReplyDelete
  13. Aku nangkap kesan 'adem' dari postingan ini. Jadi pengen piknik deh.

    ReplyDelete
  14. Adeeemmm banget,apalagi waktu lihat yang ada kabutnya. Au juga suka main ke dataran tinggi, cuma belum pernah ke kebun teh, palingan ke hutan pinus. Hihihi

    ReplyDelete
  15. Pas anak wedok liburan kami sekeluarga pernah ke Pagilaran juga. Enak sejuuukk banget ya hawanya. Saking sejuknya sampe jagung bakar yang baru kami beli udah dingin aja dalam sekejap :)) Anak lanangku suka banget nyobain panahannya.

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel