Hotel Twin Star Banjarsari Solo

Hotel Twin Star Solo

Rejeki memang kadang datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Pas banget si kecil rajin ngajak "bunda, ayo bobok di hotel", kok ya alhamdulillah dapat Perks Local Guide berupa voucher Airy Rooms sebesar 150ribu. Buat yang penasaran bagaimana caranya baca aja: Menjadi Traveler Sekaligus Local Guide Google Map

Voucher 150 ribu itu akhirnya saya pakai untuk booking 1 malam di hotel wilayah Solo, namanya Twin Star, atau yang di aplikasi Airy bernama Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo. Karena tarif yang tertera di aplikasi sebesar 177.450, dan vouchernya cuma bisa memotong 150.000, sisanya 27.450 ya harus dibayar. Nambah dikit gapapa lah ya. Daripada engga, wkwkwk.
Hotel Twin Star yang memang deket sama stasiun Balapan ini ternyata lokasinya agak masuk gang. Tapi ga susah kok cari gedungnya karena dicat warna ungu dan pink yang cukup mecolok. Dan senangnya di sini adalah parkiran yang luas dan lumayan adem karena ada pohon-pohon yang ditanam di sekitarnya.

Saya dan keluarga waktu itu datang sudah malam jadi pengen langsung check in. Di meja resepsionis setelah menyerahkan KTP ternyata ada uang deposit yang harus diserahkan sebesar 50ribu. Kayaknya ini semacam jaminan, takutnya kan aksesoris airy yang lucu-lucu itu dibawa pulang tamu jadi ga apa deh 'nitip' duit 50ribu dulu. Toh nantinya bisa diambil waktu check out.
 

Hotel Twin Star yang beralamat lengkap di Jalan Natuna No. 4, Kestalan, Banjarsari ini sayangnya ga punya lift. Padahal saya kemaren tuh dapet kamar di lantai 3. Jadi bayangkan angkut-angkut barang bawaan ke lantai teratas cuma lewat tangga. Lha bawa diri aja udah berat apalagi bawa kamu, eh koper ding *eaaa.

Tapi pas masuk ke kamarnya, wah ini kayaknya kamar di hotel budget yang paling luas yang pernah saya inapi. Biasanya kan penginapan murce punya kamar yang mentok buat shalat berjamaah. Tapi di Twin Star jarak antara kasur dan meja buat naruh koper baju dan meja yang bisa dipakai buat ngetik itu lumayan jauh, kalau mau koprol juga bisa tuh 😂. Dan karena cat temboknya warna putih, rasanya pas lampu nyala tuh teraang banget, ini pengaruh buat saya yang minusnya di atas 5 biar ga kepentok sana-sini.

Colokan juga tersedia cukup banyak. di meja ada 1, di sisi kanan bed ada 2, yang sebelah kiri ada 1 dan di wastafel juga ada 1. Aman dah kalo kudu charging gadget bareng-bareng ga bakal rebutan.

Soal kamar mandi juga lumayan luas, air panas keluar ga pake lama yang buat saya malah cenderung kepanasan padahal cuma geser dikit. Tapi mending lah daripada ga keluar sama sekali.
Overal menginap di Twin Star Hotel malam itu memuaskan. Dan meski ga disediakan teko buat menyeduh teh tapi di luar kamar ada dispenser air panas dan air biasa. Jadi buat yang mau ngirit ga beli air mineral bisa isi botolnya dulu di sana.

Semoga postingan ini bermanfaat buat yang cari hotel low budget di Solo

2 Comments

  1. Wah murah ya, cocok buat yang pengen pesen hotel cuma buat tidur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak numpang bubuk ama korol jg bisa 😄

      Delete