Pengalaman Menginap di Oak Tree Emerald Hotel Semarang


Sudah lama banget UntariTravelNotes (UTN) mengidamkan menginap di Hotel Oak Tree Emerald Semarang. Lokasinya yang ada di dalam Perumahan Palm Hill Estate Papandayan, sebuah perumahan elit di Semarang, membuat hotel ini jauh dari keramaian dan hiruk pikuk kota.

Kan lumayan sesekali mlipir sejenak dari polusi, tapi tetep ga jauh dari rumah.

Akhirnya di bulan Oktober 2019 cita-cita itu pun tercapai. Dengan memesan kamar berisi 2 ranjang deluxe twin kami menghabiskan akhir pekan keluarga di sana.

Sebelum memasuki kamar dengan bawaan yang ga seberapa, pasti harus check-in dulu dong di resepsionis.

Entah karena UTN datangnya malam hari, kondisi lobi ketika itu sudah sepi dan hanya 1 resepsionis yang berjaga. Lampu di area lobi juga tampak redup dan kurang cetar ga seperti hotel bintang 4 pada umumnya.

Eniwei, meski sederhana, kami tetap disambut senyum manis dan gestur ramah dari kakak-kakak yang bertugas. Padahal waktu itu penampilan UTN acak adut kek gembel turun dari khayangan, wkwkwk.



Lanjut ke di lantai 7. Kamar tipe Deluxe Twin yang kami sewa ternyata lega juga ukurannya. Sayangnya tanpa jendela jadi ga ada pemandangan outdor sama sekali. Nah ini bisa jadi catatan sobat UTN kalau mau menginap di Oak Tree mungkin bisa request sisi yang ada jendela/balkonnya.

Menyoal fasilitas lain, selain meja tulis yang cukup panjang di kamar, ada sesuatu yang bikin UTN merasa Oak Tree Hotel beda dengan hotel lain, yaitu di kamar mandi disediakan telepon. Jadi seandainya lagi 'nongkrong' tiba-tiba kudu hubungin resepsionis atau kasus sebaliknya, tamu tetep bisa angkat telepon. Wah daebak nih idenya.



Tiba saatnya sarapan, kami menuju Cendana resto. Makanan yang disediakan ada masakan tradisional, bubur, omelette, salad buah dan sayur, roti, aneka jenang bubur dan ga ketinggalan sereal untuk anak-anak. Minumannya ya standar sih, jus buah, infused water, kopi dan teh.

Di depan Cendana resto ada kolam renang. Nah ini pasti kesukaan anak-anak.

Kolam anak terpisah dengan kedalaman 0,7 m. Posisinya lebih tinggi dibanding kolam dewasa. Ukurannya ga seberapa, tapi wong ya kolam bocah butuh seberapa gede sih, hihihi.

Cuman kalau pas rame banget jadinya memang ga leluasa main air. Kemarin Aito ogah nyemplung di kolam bocil. Memang dia sukanya berenang di kolam dewasa padahal kedalamannya lebih dari 1,5 m. Pake pelampung sih tapi tetep harus diawasi ayahnya yang ikutan nyemplung. Sobat UTN juga pasti ga membiarkan anak berenang sendiri tanpa pengawasan kan?



Kolam renang dewasa Oak Tree cukup panjang. Seandainya mau olahraga di sini bolak balik beberapa putaran pasti lumayan melelahkan. Sayangnya saat itu kondisi air kolam agak kotor. Maklum juga sih karena di sekitar kolam ada pepohonan yang daunnya berguguran dan nyemplung ke kolam.



Setelah sarapan, UTN dan kru kembali ke kamar. Leyeh-leyeh sejenak sambil menikmati acara tv. Ga terasa tiba-tiba jam di hape sudah menunjukkan waktu check-out, akhirnya kami pun mau ga mau harus berkemas dan say bye-bye pada Oak Tree Hotel Semarang.

Dadah Hotel Oak Tree, semoga kapan-kapan bisa jumpa lagi.

 

2 comments for "Pengalaman Menginap di Oak Tree Emerald Hotel Semarang "

  1. duh sayurannya seger banget, jadi pengen icip makan dan nginap disana :D

    ReplyDelete
  2. Jadi lapar setelah baca postingan ini. Sudah lumayan lama nggak makan salad sayur soalnya. Karena aku lebih suka pecel.

    ReplyDelete

Post a Comment