Bakso dan Mie Ayam Semar Mesem Adi Sumarmo Solo - Catatan Perjalanan Untari

Saturday, January 13, 2018

Bakso dan Mie Ayam Semar Mesem Adi Sumarmo Solo


Kata ibu, sejak kecil saya adalah mie ayam mania. Bahkan sedari umur 5 tahun bisa menghabiskan 1 mangkok mie ayam sendirian. Catet lho ya, 1 mangkok sendiri tanpa dibantu orang dewasa. Bujugbuset!

Sampai sekarang pun masih suka mie ayam, tapi kalo disuruh milih mie ayam di restoran atau kaki lima justru milih yang gerobakan pinggir jalan, alasannya kalau di tengah jalan yo ditabrak dong 😂. 

Tapi karena terbiasa makan mie ayam di Cilacap yang komposisinya selalu ada pangsit goreng, pas tinggal di Semarang bertahun-tahun baru nemu beberapa penjual aja yang penampakannya mirip kayak gitu, tapi sayang soal rasa baru mirip 70%.

Makanya setiap kami pergi ke kota mana aja, seengganya harus coba rasa mie ayam para bakul lokal, siapa tau ada yang mirip-mirip mie ayam citarasa Cilacap. Dan dari beberapa kota di Jateng, menurut saya sih yang agak mirip adalah racikan bakul mie ayam dari kota Solo dan Wonogiri.



Semar Mesem, Jaran Goyang?

Mobil melaju dengan kecepatan 60km/jam, memasuki kota Solo pas jam makan siang makin bikin perut kami kelaparan. Tapi lidah rasanya ga pengen makanan tipe bakar-bakaran, justru pengen tipe berkuah seperti sop atau soto ayam yang juga gampang ditemukan di kota budaya ini.

Di sepanjang jalan yang kami lewati sebenernya banyak warung bakso dan mie ayam, tapi berkali-kali pula selalu kelewatan karena lokasinya yang ga pas atau kesulitan untuk parkir. Akhirnya mobil pun keluar ke jalan raya yang lebih besar.

Pucuk dicinta mie ayam pun tiba, di jalan Adi Sumarmo akhirnya kami temukan sebuah warung mie ayam yang dari luar kelihatan bersih dan nyaman. Ada 2 tempat duduk yang disediakan yaitu kursi plastik biasa, atau lesehan buat yang mau nglemprak.

Namanya cocok banget sama lagu dangdut hits jaman now, Semar Mesem. Mungkin maksudnya biar pelanggan makin terpikat setelah nyicipin dan mesam-mesem tanda puas, gitu kali ya 😆.


Karena orangnya ada 3, pak Suami pun memesan 3 mangkok mie ayam buat masing-masing personil dan 1 mangkok bakso buat barengan, niatnya sih gitu, eh tapi akhirnya semangok bakso itu tandas ia habiskan sendirian. Duh biyuuung 😑.

Setelah pesanan datang, saya pun jepret-jepret dulu supaya ada dokumentasi. Kemudian mencermati mie ayam yang ternyata kuahnya disajikan di wadah terpisah. Baru kemudian baca doa sebelum makan biar berkah makanan yang masuk perut.

Warung yang nampak biasa aja ini ternyata mie ayamnya bukan seperti bayangan. Dari bentuk penyajian malah agak-agak mirip tipe mie ayam Jakarta atau Bandung, soalnya mie ayam Solo kan kalau ga salah mie dan kuahnya ya nyampur.

Okelah kita coba dulu gimana rasanya. Pangsit dan ayamnya biasa aja, tanpa komplain tapi ga juga istimewa. Tapi pas gigit sayuran ijo, eh ternyata Mie Semar Mesem ngga pake caisim, tapi malah pakai sawi sendok yang jelas kelasnya setingkat lebih ningrat karena harganya yang memang lebih mahal.

Berlanjut ke bagian mie, surprise! Ada rasa gurih dengan rasa lada yang kentara dan nyerempet-nyerempet rasa blackpepper. Wah beneran nih, warung boleh biasa aja tapi citarasanya malah mirip mie yang dijual di jaringan resto ternama kelas mall.  

Kuah yang ada di samping mangkok sengaja ga disentuh karena mie kaya begini enaknya dimakan keringan aja, tapi kalo kamu pengen rasa ladanya agak smooth ya boleh lah dituangin semua.
 
Meski mie ayam Semar Mesem ini meleset dari ekpektasi awal tentang mie ayam solo, tapi kami sih ga kecewa-kecewa amat. Karena jadi tau kalau mie ayam enak ga selalu keliatan dari tampilannya.

Nah sekarang kamu jadi ngiler dan penasaran setelah baca tulisan ini? Kalau pas main ke Solo, coba tuk mampir di Jl. Adi Sumarmo deh. Kalau takut nyasar buka aja di Google Map: Bakso Semar Mesem. Jangan takut kebablasan karena bisa putar balik di ruas jalan yang lebar. Pasti ketemu kok!

4 comments:

  1. Perasaan kalo mie ayam Solo di Semarang kan gak pake kuah terpisah kan ya. Aku doyan banget mie ayam, asal jangan mie ayam ceker. Geli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba ini bukan mie ayam solo kaya biasanya. Kaget jg pas makan rasanya beda. Tp enak lho

      Delete
  2. Mie ayam favoritku, tapi ini namanya lucu semar mesem xD

    ReplyDelete
  3. Mie emang enak banget sih ya, apalagi mie ayam. Elalah keren ya kalau memang pakai lada hitam, haha... Mahal kan.

    ReplyDelete