Makan Malam di Kayu Apung Kedai Dahar Nusantara

Berkunjung ke kota budaya Solo kayaknya ga enak deh kalau yang dicari makanan citarasa barat. Lhayo ngapain coba, kalo nanya orang setempat 'kira-kira pizza atau spageti yang ciamik di Solo di mana ya?' Bisa jadi malah diguyu thok.

Begitupun kali ini kami juga mencari tempat makan yang berbau lokal dan pilihan jatuh ke Kayu Apu. Restoran yang dekat Stadion Manahan ini punya konsep Indonesia banget, makanya dikasi nama Kayu Apu: Kedai Dahar Nusantara.

Dari eksterior dan interiornya sangat terasa nuansa rustic recycled dengan sentuhan klasik jawa. Terlihat mulai dari gerbang dari kayu dan gentong-gentong tanah liat dengan ornamen tanaman asli berdaun hijau yang bikin adem dan asri.


kayu apung solo


Tapi sayangnya kedatangan saya di malam hari itu kayaknya kurang beruntung. Pertama kami hampir ga dapet tempat duduk. Kapasitas kursi yang ada di Kayu Apu terbilang ga banyak, ya karena tempatnya juga ga begitu luas meski ada 2 area di bawah dan di lantai 2. Tapi hampir sebagian tempat sudah dibooking tamu dan dikasi tanda reserved.

Pas kami hampir balik badan eh malah dipanggil sama mas waiter karena salah satu pengunjung sudah selesai makan dan lagi bayar di kasir. Ya alhamdulillah sih, karena udah kadung bayar parkir 5000 kalo mesti batal pasti kecewanya dobel *emak perhitungan.

Kekecewaan kedua, ketika sudah duduk dan pengen pesen ini itu, ternyata beberapa menu kosong. Akhirnya yang kami pesen malam itu cumi bakar jimbaran (with sambal matah), nila goreng, es cincau (ternyata pake santan) dan sambal bebek.


Si sambal bebek nih kata mas waiter menu rekomended tapi di lidahku kok kurang mantep ya. Eh ini soal selera loh gaes. Bukan berarti ga enak, apalagi pas kemaren tuh indera perasaku lagi agak kacau. Jadi kayaknya bukan salah Kayu Apu. Tapi menu lainnya enak kok. Es cincau yang dipikir suami kayak beli di abang-abang pinggir jalan ternyata beda karena pake santen. Doi emang menghindari santen karena takut kolesterol naek. Ya akhirnya saya sikat aja tuh es cincau. Seger manis gurih pas banget buat pencuci mulut, slurrp.






Kesimpulannya sih, sebenernya makanan yang ditawarkan Kayu Apu patut dicoba dan cocok buat yang doyan masakan Indonesia, apalagi suasana resto yang asyik abis buat makan siang atau makan malam sama yayang dan keluarga. Cuma kalo kesini harus sabar deh. Selain resiko ga kebagian kursi atau waiting list, menu yang kita pesen bisa jadi lama atau salah saat diantar. Semoga aja pelayanan mereka makin ditingkatkan, apalagi kalau makin rame, mungkin kudu dipikirin pindah ke tempat yang lebih luas dan nambah personil biar makin maksimal pelayanannya.

Update: Kayu Apu telah berubah nama menjadi Kayu Apung dan sekarang pindah alamat ke

Jl. Mangesti, Gentan, Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah 57556

0 Comments